Awas Rampok: Rezim Jokowi Mau Cetak Uang

Foto: Djoko Edhi Abdurrahman,SH

Oleh; Redaksi I Selasa 28 April 2020 I Jam 17.15 WIB

—————————————————————

By: Djoko Edhi Abdurrahman. (Advokat, Wasekjen DPP KAI, Mantan Komisi Hukum DPR, Wasek LP Bantuan Hukum PBNU)

—————————————————————

JAKARTA, FIGUR.co.id – Periode pertama Jokowi jadi Presiden, ia berdusta: 66 janji pilpres 2014 mangkrak. Hebatnya, ia terpilih lagi. Jadi yang tak beres adalah pendukung Jokowi. Sekarang Indonesia bangkrut berkat Jokowi.
Lalu, mau cetak uang (money printing). Sudah gawat.

Pada krismon 1998, BI mencetak uang merah. Sewaktu uang plastik yang dicetak di Australia itu dikirim dari Aussy ke Indonesia, satu kapal uang merah itu dirampok di laut._* Sebanyak 16 tentara yang kawal mati ditembak. Panglima ABRI nya waktu itu masih Wiranto sehingga Wiranto dianggap bertanggung jawab. Hilang sampai sekarang. Tapi uang merahnya beredar di pasar.

BI lantas mengumumkan uang merah tetap laku dan bisa ditukar.
Sekarang skenario perampokan ini mau diulang. Beda dengan Amerika, printing money tidak menimbulkan inflasi karena dolar Amerika sudah menjadi dagangan di pasar international. Maka Fed mampu membuat Taper Tantrum dengan memompa USD untuk membanjiri pasar atau menyedotnya dengan menaikkan suku bunga acuan The Fed.Yang kena negara ketiga atau emerging market.

Bagaimana cara kerjanya?

Ini kisah Taper Tantrum dan cetak duit pada krisis nilai tukar September 2015. Karena rezim ini sudah terbukti rampok, cetak uang adalah keniscayaan.
Tanggal 19 september 2015, The Fed menyatakan batal menaikkan suku bunga acuan, tetap 0,25%. Alasannya, dari laporan Kompas, ditunda karena inflasi AS rendah 0,2%, dan angka pengangguran masih tinggi, 5,1%. “Bukan karena kuatir pasar goyah”.

Alasan kuatir pasar goyah itu, jelas The Fed separuh berdusta.

Mengutip Richard Ebelling, penerima nobel, The Fed sengaja menciptakan masalah nilai tukar via JUB.
Bukti: sepanjang 2003-2008, The Fed terus menurunkan suku bunga jadi rendah dengan cara mencetak USD, tentu menambah uang beredar, suku bunga rendah, lalu mendorong kredit murah itu ke investasi spekulatif di pasar modal dunia – bukan untuk investasi yang meluaskan lapangan kerja.

Suku bunga rendah The Fed berlangsung sejak 2006. Kiatnya, sepanjang 2009 – 2015, The Fed memasok money printing itu ke uang beredar di perbankan: dari 740 miliar USD pada 2007, menjadi 4 triliun USD pada 2015. Yaitu, pencetakan uang dolar oleh The Fed.

Hebatnya pencetakan uang dolar itu tidak menimbulkan inflasi karena USD sudah berubah dari alat tukar menjadi komoditi pasar internasional. Spekulasi nilai tukar USD itu namanya Taper Tantrum.

Praktiknya memainkan issu pasar valuta asing di negara berkembang untuk profit taking menggunakan dana murah USD tadi. Kalau The Fed menaikkan suku bunga, namanya Taper Tantrum Off. Artinya, spekulasi berhenti karena dana murah terhenti. Dana murah ini, jatuh ke bank besar dan hedge fund, yang lalu mendongkrak indeks saham Dow Jones pada Januari 2015, tapi tidak memberikan pertumbuhan ekonomi signifikan bagi Amerika.

Taper Off kemudian dilaksanakan jika pertumbuhan ekonomi AS terus membaik, melalui rapat komite federal bank sentral AS (FOCM): Taper Off ditunda!

Kalau jadi Taper Off itu, dana murah tadi, yang digunakan investor di negara berkembang untuk spekulasi di bursa, pulang ke The Fed lagi.

Pulang kandang.
Praktis nilai tukar rupiah waktu itu lebih terjerembab ke tahap panik.

Spekulasi dana murah ini oleh Robert Shiller (penerima Nobel), disebut manipulasi di “Fraud, Fools, and Financial Market”, 17 September 2015. Untung tak jadi di Taper Off, sehingga rezim Presiden Jokowi punya kesempatan melakukan economic recovery waktu itu. Sebaliknya, karena Taper On, maka spekulasi jalan terus, nilai tukar rupiah terus melemah, namun secara perlahan-lahan.

Faktor manipulasi dan volatilitas mempengaruhi dana murah ini, rawan terhadap kenaikan suku bunga.

Jika The Fed menaikkan suku bunga, beban dana murah meningkat, sangat mudah membuat pasar panik, dan kenaikan suku bunga The Fed akan memicu kekacauan sektor keuangan secara keseluruhan.

Shiller melihat The Fed lebih mementingkan ketakutannya terhadap gejolak Wallstreet daripada pentingnya pertumbuhan ekonomi AS.

Di luar itu, The Fed masih menempatkan kondisi ekonomi Tiongkok yang memburuk sebagai kambing hitam penundaan Taper Off.

Tapi jika menggunakan analisis politik, krisis 2015 itu by design, jelas telah menggagalkan ekonomi Tiongkok menjadi raja ekonomi dunia waktu itu.

Sebab, hanya 8 bulan sejak berdirinya AIIB yang dimotori Presiden Tiongkok Xi Jinping, 24 Oktober 2014.

AIIB adalah bank kreditur ketiga setelah BRICK (Afrika) dan Broncho Del Sur (Amerika Latin) yang diinisiasi Xi Jinping yang berdiri sebagai perlawanan terhadap dominasi lembaga keuangan Barat (World Bank, ADB, dan IMF).

Awal 2015, AIIB heboh karena IMF dan ADB masuk AIIB. Issunya, Yuan akan masuk mata uang dunia dan itu akan menggantikan USD, karena ekonomi Tiongkok telah unggul dari Amerika, pertumbuhan ekonomi dunia telah pindah dari Barat (Amerika) ke Timur, yaitu Tiongkok.

Karena itu, Pasar bursa Shanghai diserang selama tiga hari, sehingga Tiongkok harus merevaluasi Yuan, menurunkan proyeksi pertumbuhannya menjadi 7,3%. Sebanyak Rp 36.000 triliun menguap dari pasar modal Shanghai dalam tiga hari serangan nilai tukar itu, dan sampai kini masih belum pulih.

Namun kiat money printing Amerika itu tak bisa digunakan oleh BI karena rupiah semata alat pembayaran, bukan komoditi.

Tiap penambahan jumlah uang beredar oleh money printing langsung berakibat inflasi. Tapi saya yakin, money printing akan tetap dilakukan secara silent dengan modus perampokan…!!

Facebook Comments
(Visited 60 times, 1 visits today)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *